fbpx

Ini adalah artikel yang saya temukan di Quora, saya simpan disini karena penulisnya juga memberikan ijin untuk dicopas. Dari artikel ini saya temukan sebuah contoh iman yang luar biasa.

Harapan saya artikel ini bisa memberkati Bunda semua.

Selamat membaca.

Apa kejadian yang mengejutkanmu hari ini?

Tuhan itu PELAWAK terbaik!!!!

DISCLAIMER: BOLEH DISEBARLUASKAN DILUAR QUORA.KEJADIAN INI NYATA 100%.

Saya dan suami menikah ketika Indonesia berada pada puncak Corona.Pernikahan alakadar yang penting SAH.Di bulan April 2020.

Sebelum nikah suami sudah nyicil rumah,karena itu syarat dari saya supaya saya mau dinikahi.

Rumah KPR biasa yang saya syukuri selalu keberadaannya.

Singkat cerita bulan Juni saya dan suami tempati rumah itu.Semua perabot rumah didapat dari kado pernikahan.Bersyukur sekali meskipun tidak pesta dan tanpa perayaan mereka tetap memberikan hadiah pernikahan,cukup mengobati hati yang sedih karena pernikahannya benar2 alakadar.Dari mulai mesin cuci sampai sendok garpu.

Karena gaji saya dan suami dipotong cukup banyak,akhirnya ketemu lah dengan hari itu.Hari dimana Tuhan lagi lucu-lucunya.

Uang kami 0rupiah! Beras cuma ada segenggem.Dan gak punya lauk apapun!.Gajian masih 1 minggu lagi.Di kulkas cuma ada terigu segelas isinya.Sama sirop sisa lebaran.Saya dan suami punya prinsip ketika sudah nikah gak mau ngerepotin orang tua.Seburuk apapun keadaannya lebih baik kita hadapi bersama itu kenapa saya pilih rumah yang jauh dari orang tua saya atau dia.

Suami saya dateng-dateng ke kamar nangis karena pas mau bikin sarapan (dia seneng banget masakin saya nasi goreng) dia liat gaada apa-apa.

Dia nangis karena ngerasa baru nikah sudah bikin saya kelaparan.

Saya bilang “gapapa untung-untung diet.Baru kelaparan belum sekarat karena kelaparan.Udah ah jangan sedih-sedihan hari ini sarapannya udara segar aja.Kita jalan-jalan muterin komplek yuk”

Akhirnya saya dan suami cuci muka,sisiran.Sambil ngaca.Pas ngaca kita liat-liatan sampe ketawa.Pikiran kami “hari ini makan gak ya”.

Karena saya diabetes basah yang gaboleh banget minum-minum manis sirop dan saat itu lagi heboh-hebohnya #dirumahaja yang artinya rumah saya gak akan ada tamu jadilah itu sirop saya tetesin depan rumah.Toh dibanding gak ada yang makan mending saya kasih semut.Hal ini sudah jadi kebiasaan saya setiap pagi.

Kita pun jalan-jalan muterin komplek.Dan kejadian lucu itu pun muncul.

Tiba-tiba saya dan suami nemu jagung.Litterally Jagung buat masak.Kayanya punya tukang sayur yang lewat jatoh tapi saat itu gaada tukang sayur dan diatara banyaknya orang yang lagi olahraga kok gaada yang injek,pungut,atau tendang. Si jagung ini posisinya bersih dan bagus padahal jalanan nya itu tanah merah.

akhirnya kita pungut bawa kerumah sambil cekikikan.

Sampe rumah kita ketawa ngakak sampe nangis sambil liatin itu jagung.

Cape ketawa sampe gak kepikiran lagi sarapan,akhirnya menjelang siang saya masak jagung itu jadi bakwan.

Kalo kalian pikir kami bakalan nemu duit,kalian salah.Saya sama suami juga maunya gitu😅

Mungkin Tuhan ngerasa kalo nemu duit udah terlalu mainstream.Dan kurang gereget.

Jadilah itu jagung disuru rebahan godain kita di jalan.

Akhirnya kami makan itu jagung sambil ketawa tapi mata basah.

Kejadian hari itu yang bikin saya dan suami gak takut meskipun 0 rupiah dan harus bertahan sampai gajian.Karena betul aja kalau sudah yakin gak punya uang pun jadi biasa aja.Kaya malu gitu kalau mau ragu.

Tuhan ternyata bisa ngelawak😅

#BONUS foto nikahan saya

EDIT

Wah gak sangka serame ini.

Mohon maaf jika kata ‘Pelawak’ disini membuat beberapa orang tersinggung atau kurang nyaman.

Sebetulnya saya menyematkan kata tersebut semata-mata murni opini saya pribadi dan tidak bermaksud menyinggung siapapun.

Karena saya percaya Tuhan saya ini tidak baperan.

Dengan kejadian tersebut Tuhan sudah buat saya dan suami ketawa sampai nangis.Bercanda nya benar-benar lucu.

Ada yang tanya kenapa gak pinjem teman atau tetangga saja dibanding kelaperan.Saya dan suami kerja di Jakarta dan baru tempatin rumah itu.Lagian semua orang saat itu juga lagi susah2nya.Jadi saya gak tega lah pikir saya saat itu “Masa iya Tuhan bikin saya mati kelaperan sih? Kayanya gak mungkin”

Ada yang tanya juga terus 6 hari setelahnya gimana?,tara….. tiba-tiba saya dapet WA dari teman kantor lama saya.

Dan banyak banget gais sampe sempet bagi juga ke tukang roti di stasiun.

Lah kok stasiun,iya memang kami gak makan malem dan yang kami punya waktu itu cuma bensin buat berangkat kerja sama saldo kereta yg masih 15rb.Suami ke Jakarta (Penjaringan) naek motor sedangkan saya naek kereta ke (Mangga Dua).

Saya bilang bismillah lah puasa aja sambil ketawa sama suami.

Hari itu kami betulan puasa di tempat kerja masing2.

Dan pas Isya seperti biasa kami ketemu di stasiun.Betapa kagetnya saya,suami bawa sembako sebanyak itu😭.Indomie,gula,minyak,sarden,susu banyak banget.

Terus ada kakek2 udah lusuh masih jual roti karena gak mampu beli akhirnya saat itu juga kami bagi 2 itu sembako.Sambil pake helm dan duduk di motor yang nyala saya dan suami kasih lah itu sembako.Maksudnya supaya terkesan kaya saya ini memang lagi bagi2in sembako gitu lo bukan ngasih karena kasihan.

Yang aneh dan lucunya itu bensin gak abis-abis gais.Dari rumah ke stasiun-Penjaringan terus ke Daan Mogot ambil makanan terus sampe rumah lagi.Tuhan ngelawak bener.

Inget ya kita berdua masih 0 rupiah.Besok dan lusa saya masih harus kerja sedangkan saldo kereta cuma seribu,bensin habis.Cuma gak saya dan suami pikirin.Ya kalo dipikirin mah kebangetan orang udah dikasih sembako kok,seenggaknya kita sudah gak akan kelaperan.

Terus kerja gimana?

Saat itu suami masuknya di shift karena PSBB sedangkan saya normal.Hari itu sampai gajian tiba suami jadwalnya libur.

Lah terus saya gimana ke kantor?.

Tiba-tiba pas bangun mau siap2 kerja (PD Banget kaya ada ongkosnya) saya cek hp bos saya bilang suru kerja dirumah karena dia demam.Bos saya ini China asli dan dia se worry itu sama covid.

Yaa akhirnya saya dan suami bertahan dengan 0 rupiah itu.

Rupiah boleh 0 tapi Iman jangan.

Saya gak bilang Iman saya ini pol dan bagus sebagai manusia yaaa,cuma sekadar self reminder aja

Makasih banyak ya yang udah doain hubungan kami langgeng.Semoga doa baiknya kembali ke kalian juga ya